Jumat, 21 Februari 2020

Mengenal Penyakit Tardive Dyskinesia Yang Perlu Anda Ketahui



Tardive dyskinesia adalah kelainan neurologis yang disebabkan oleh penggunaan jangka panjang obat neuroleptik, atau obat anti-psikotik. Obat neuroleptik umumnya diresepkan untuk gangguan kejiwaan, serta untuk beberapa gangguan pencernaan dan neurologis. Obat-obatan neuroleptik bekerja dengan memblokir reseptor dopamin di otak. Dopamin adalah neurotransmitter yang membantu mengendalikan pusat penghargaan dan kesenangan otak tetapi juga memainkan peran utama dalam fungsi motorik. Akibatnya, obat neuroleptik dapat menyebabkan gangguan yang mempengaruhi sistem motorik.

Tardive dyskinesia (TD) adalah gangguan gerakan neurologis yang tidak disengaja yang disebabkan oleh penggunaan obat penghambat reseptor dopamin yang diresepkan untuk mengobati kondisi psikiatrik atau gastrointestinal tertentu. Penggunaan jangka panjang obat-obatan ini dapat menghasilkan kelainan biokimia di area otak yang dikenal sebagai striatum. Alasan bahwa beberapa orang yang menggunakan obat-obatan ini mungkin mendapatkan tardive dyskinesia, dan beberapa orang tidak, tidak diketahui. Tardive dystonia adalah bentuk tardive dyskinesia yang lebih parah di mana gerakan memutar yang lebih lambat pada leher dan otot-otot trunk menonjol.

Tanda & Gejala

Tardive dyskinesia ditandai oleh gerakan involunter dan abnormal pada rahang, bibir dan lidah. Gejala-gejala yang khas termasuk meringis wajah, menjulurkan lidah, mengisap atau gerakan seperti ikan di mulut. Dalam beberapa kasus, lengan dan / atau kaki juga dapat dipengaruhi oleh gerakan menyentak yang cepat (chorea), atau gerakan menggeliat yang lambat (athetosis). Gejala distonia tardive termasuk lambat, gerakan memutar otot-otot yang lebih besar dari leher dan batang serta wajah.

Gangguan terkait

Gejala-gejala dari gangguan-gangguan berikut ini dapat serupa dengan yang dari Tardive dyskinesia. Perbandingan mungkin bermanfaat untuk diagnosis banding:
Penyakit Huntington (juga dikenal sebagai Huntington Chorea) adalah penyakit saraf yang diturunkan. Mereka yang terkena dampak mengalami pergerakan tidak sadar, kehilangan kontrol motorik, perubahan gaya berjalan, kehilangan memori, dan dalam beberapa kasus, demensia. Secara umum, gejala HD pertama muncul antara usia tiga puluh dan lima puluh tahun. HD berjalan dengan progresif, pasien yang sangat lemah biasanya lebih dari sepuluh sampai dua puluh tahun, sedangkan tidak ada degenerasi di Tardive Dyskinesia. (Untuk informasi lebih lanjut tentang gangguan ini, pilih "Huntington" sebagai istilah pencarian Anda di Basis Data Penyakit Rare.)

Cerebral Palsy adalah gangguan yang ditandai dengan gangguan kontrol atau koordinasi otot (sistem keluaran motor) yang dihasilkan dari cedera otak selama tahap awal perkembangannya (tahap janin, perinatal, atau anak usia dini). Mungkin ada masalah terkait dengan input sensorik, seperti gangguan penglihatan atau pendengaran, pemrosesan terpusat (seperti komunikasi), defisit intelektual atau persepsi, dan / atau kejang. Orang dengan CP dapat memiliki gerakan wajah dan lidah yang lambat, yang mungkin menyerupai TD. (Untuk informasi lebih lanjut tentang gangguan ini, pilih "Cerebral Palsy" sebagai istilah pencarian Anda di Basis Data Penyakit Langka.)

Sindrom Tourette adalah kelainan gerakan neurologis yang dimulai pada masa kanak-kanak antara usia dua dan enam belas tahun. Gangguan ini ditandai dengan gerakan otot tak sadar yang disebut "tics", dan suara vokal yang tidak terkendali. Terkadang kata-kata yang tidak pantas tidak bisa dihindari diucapkan. Sindrom Tourette bukan gangguan degeneratif dan mereka yang terkena dampaknya dapat berharap untuk hidup normal. Obat neuroleptik seperti haloperidol dan pimozide dapat diresepkan sebagai pengobatan untuk TS, sehingga kadang-kadang mungkin sulit untuk menentukan apakah gerakan wajah dan lidah pada pasien TS disebabkan oleh gangguan atau obat-obatan. (Untuk informasi lebih lanjut tentang gangguan ini, pilih "Tourette" sebagai istilah pencarian Anda di Basis Data Penyakit Rare.)

Dystonia adalah sekelompok gangguan gerakan kompleks dengan berbagai penyebab, perawatan, perkembangan, dan gejala. Kondisi neurologis ini ditandai dengan kontraksi otot tak sadar, yang memaksa bagian-bagian tertentu dari tubuh menjadi gerakan dan posisi yang abnormal dan terkadang menyakitkan. Dystonia bukanlah penyakit tunggal, tetapi serangkaian gejala yang sering tidak dapat dikaitkan dengan satu penyebab. Baik faktor genetik dan non-genetik berkontribusi pada berbagai bentuk distonia. Karakteristik utama dari semua bentuk distonia adalah gerakan menggeliat berulang yang mempengaruhi bagian tubuh tertentu (misalnya leher, badan, atau lengan). Distonia tardive adalah bentuk tardive dyskinesia yang parah. (Untuk informasi lebih lanjut tentang gangguan ini, pilih "Dystonia" sebagai istilah pencarian Anda di Basis Data Penyakit Rare.)

 

Bagaimana Diskinesia Tardive Diobati?

Setelah TD berkembang, beberapa efek mungkin permanen atau membutuhkan waktu lama untuk hilang. Namun, banyak pasien memerlukan penggunaan obat antipsikotik jangka panjang untuk mengobati penyakit mental yang sedang berlangsung. Jika TD berkembang, langkah pertama adalah memberi tahu dokter sehingga obat dapat disesuaikan, dihentikan, atau dialihkan dengan aman. Dokter dapat memilih untuk mengalihkan pasien ke antipsikotik lain yang dapat mengurangi TD.
Sumber
https://www.mhanational.org
https://rarediseases.org
https://www.nami.org
 sumber gambar
https://hellosehat.com


EmoticonEmoticon